Peretas Rusia bidik Senat AS

Peretas Rusia bidik Senat AS

0

Washington (ANTARA News) – Microsoft Corp mengatakan bahwa peretas yang terkait dengan pemerintah Rusia berusaha meluncurkan serangan dunia maya terhadap kelompok-kelompok politik AS. Ini merupakan peringatan bahwa Moskow tengah memperluas serangan menjelang pemilihan kongres pada November mendatang.

Perusahaan perangkat lunak terbesar di dunia tersebut mengatakan pada Senin malam, bahwa pada minggu lalu mereka telah menguasai enam domain web yang dibuat oleh peretas untuk meniru situs web milik Senat AS. 

Peretas ini menggunakan situs palsu dalam melakukan “phising” untuk mengelabui pengguna. Sehingga pengguna memberikan akses kepada peretas untuk mengakses jaringan komputer dan sistem rahasia lain seperti akun email. 

Adapun, penghapusan domain ini merupakan upaya terbaru dari Microsoft untuk menggagalkan peretasan oleh grup yang dikenal dengan nama “Fancy Bear” atau APT28 ini. Grup ini memiliki keterkaitan dengan pemerintah Rusia. 

Baca juga: Bahayakah jika alamat email bocor?

Microsoft telah menutup 84 situs palsu dalam 12 aksi yang disetujui pengadilan selama 2 tahun terakhir. 

“Kami khawatir upaya ini dan yang lain menimbulkan ancaman keamanan terhadap berbagai kelompok yang terkait dengan dua partai politik Amerika jelang 2018,” ujar Presiden Microsoft Brad Smith dalam sebuah postingan blog. 

Namun, Microsoft tidak memiliki bukti bahwa peretas berhasil mencuri data pengguna. Pejabat pemerintahan Rusia pun telah menolak tuduhan Microsoft. Mereka mengatakan Microsoft tidak memiliki bukti yang mendukung tuduhan itu. Demikian dilansir dari Reuters.

Baca juga: Peretas Rusia menyusup ke jaringan Internet kementerian Jerman

Baca juga: CIA nyatakan keterlibatan Rusia kacaukan Pemilu AS

Baca juga: Peretas Rusia dilaporkan pakai Kaspersky bobol komputer intel AS

Penerjemah: Fathur Rochman
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Cara DAFTAR POKER Domino Qiu Qiu Capsa Susun Online Indonesia di Situs Agen Judi Terpercaya Assosiasi Resmi Dewapoker IDN Bank BCA, BNI, BRI dan Mandiri.

Leave a Reply